Megapolitan

Di 2018, UMP DKI Rp 3,648 Juta

JAKARTA – Mulai 1 November 2017, seluruh Gubernur harus sudah menetapkan dan mengumumkan besaran Upah Minimum Provinsi (UMP) Tahun 2018. Dalam Undang-Undang Ketenagakerjaan, penetapan UMP merupakan kewenangan Gubernur setelah memperhatikan rekomendasi Dewan Pengupahan Provinsi.

Namun penetapan UMP yang menjadi kewenangan Gubernur, seperti diambil alih Menteri Ketenagakerjaan (Menaker). Hal itu terlihat dengan adanya Surat Edaran Kementerian Ketenagakerjaan tertanggal 13 Oktober 2017, dengan Nomor B.337/M.NAKER/PHIJSK-UPAH/X/2017 tentang Penyampaian Data Tingkat Inflasi Nasional dan Pertumbuhan Produk Domestik Bruto Tahun 2017.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan telah menetapkan upah minimum provinsi (UMP) DKI Jakarta 2017 sebesar Rp 3.648.035. Dalam menetapkan UMP, kata Anies, pemerintah mengacu pada Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 78 Tahun 2015 tentang Pengupahan dan beberapa undang-undang lainnya.

“Menetapkan, bahwa UMP di Jakarta untuk 2018 sebesar Rp 3.648.035,” kata Anies di Balai Kota DKI, Rabu (1/11/17) malam.

Sebelumnya, dalam surat edaran tersebut disampaikan, kenaikan UMP 2018 sebesar 8,71% dihitung berdasarkan data inflasi dan pertumbuhan ekonomi nasional (pertumbuhan PDB) yang dirilis Badan Pusat Statistik (BPS). Rinciannya: Inflasi nasional sebesar 3,72% dan pertumbuhan ekonomi sebesar 4,99%. Ini didasarkan pada Pasal 44 Ayat 1 dan Ayat 2 Peraturan Pemerintah Nomor 78 Tahun 2015 tentang Pengupahan (PP 78/2015).

Baca Juga :  Pemkab Pekalongan Gencar Lakukan Upaya Peningkatan Perekonomian di Tengah Pandemi

Dewan Pengupahan DKI Jakarta sebelumnya mengusulkan dua angka sebagai referensi penetapan UMP DKI Jakarta 2018 kepada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno. Besaran UMP yang diusulkan yakni Rp 3.648.035 dan Rp 3.917.398. Besaran Rp 3.648.035 diusulkan oleh unsur pengusaha dan pemerintah, sementara angka UMP yang diusulkan unsur serikat pekerja yakni Rp 3.917.398.

Jika mengacu pada keinginan pemerintah pusat, tanpa harus ditetapkan Gubernur, UMP 2018 sudah diketahui. Tetapi buruh Indonesia menolak penetapan upah minimum berdasarkan PP 78/2015. Unjuk rasa buruh dilakukan di berbagai daerah, buruh meminta penetapan UMP berbasiskan pada komponen Kebutuhan Hidup Layak (KHL) dengan memperhatikan inflansi dan pertumbuhan ekonomi.

Adapun UMP DKI Jakarta 2017 sebesar Rp 3.355.750. UMP DKI Jakarta 2018 naik 8,71 persen dari UMP 2017, sesuai besaran kenaikan UMP yang ditetapkan Kementerian Ketenagakerjaan. Jika Menaker menyandarkan argumentasinya pada PP 78/2015, serikat pekerja mengacu pada Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan (UU 13/2003). Menurut buruh, Undang-Undang memiliki kedudukan yang lebih tinggi dari Peraturan Pemerintah. Oleh karena itu, semestinya yang digunakan adalah UU 13/2013.

Baca Juga :  Hasil e-Smart IKM, Produsen Mesin Cuci di Semarang Raih Omzet Rp 200 Juta

DKI Jakarta adalah contoh nyata bagaimana pertarungan itu terjadi. Sejauh ini ada 2 pilihan yang disodorkan ke Gubernur. Pertama besaran UMP sesuai hitungan unsur pengusaha di Dewan Pengupahan DKI yakni sebesar Rp 3,648 juta. Sedangkan yang kedua adalah besaran UMP sesuai hitungan unsur buruh di Dewan Pengupahan sebesar Rp 3,917 juta.

Keduanya dihitung dari 2 aturan berbeda. Rp 3,648 dihitung berdasarkan PP 78/2015. Sedangkan Rp 3,917 juta didasarkan hitungan di UU 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan. Terkait dengan adanya 2 perbedaan tersebut, beberapa waktu yang lalu Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno  mengatakan, pihaknya kini terus mencari terobosan inovasi agar tuntutan kesejahteraan buruh bisa ditingkatkan tanpa mengikuti kisruh pembahasan soal aturan yang sah. (Jones)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button