KesehatanNasional

Wacana Paspor Covid-19, Ini Kata Kemenkes dan Ahli Epidemiologi

Foto: ilustrasi

JAKARTA, INDONESIA PARLEMEN – Siti Nadia Tarmidzi, Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengatakan, pemerintah Indonesia tidak menutup kemungkinan untuk memberlakukan syarat paspor vaksin Covid-19 bagi pelaku perjalanan internasional yang akan mengunjungi Indonesia.

Nadia menuturkan, paspor atau sertifikat vaksin Covid-19 menunjukkan bahwa seorang pelaku perjalanan telah mendapatkan vaksin Covid-19. Dengan begitu, diharapkan pelancong tersebut tidak membawa virus corona ke tanah air.

“(Indonesia setuju, akan paspor vaksin?) Iya pasti, karena kita harus melindungi negara kita dan dengan adanya paspor vaksin, pernyataan bahwa sudah divaksin itu kan dia sudah memberitahukan bahwa orang tersebut juga sudah ada perlindungan di dalam tubuhnya. Sehingga kemungkinan dia untuk tidak menularkan kepada orang lain, juga lebih sedikit,” terang Nadia kepada VOA, di Jakarta, Senin (12/4/2021).

Kendati demikian, keberadaan paspor vaksin Covid-19 menurut Nadia tidak bisa berdiri sendiri dalam memenuhi persyaratan pelaku perjalanan ketika akan memasuki sebuah wilayah atau negara dalam kondisi pandemi. Menurutnya, hal ini tetap harus disertai dengan tes PCR swab dengan hasil negatif.

Lebih lanjut, paspor vaksin sebenarnya sudah pernah diberlakukan oleh Afrika Selatan, ketika negara tersebut mengalami sebuah endemik demam kuning atau yellow fever, sehingga pendatang yang akan mengunjungi negara tersebut disyaratkan untuk divaksin agar terhindar dari virus yang menyebabkan penyakit demam kuning, untuk mendapatkan kekebalan.

Baca Juga :  RHS-ZW "Menang Pilkada" Wagner Damanik-Abidinsyah Dukung untuk Kemajuan Simalungun

“Betul, situasinya tergantung, pada saat situasi pandemi ini tentunya selain syarat vaksinasi, juga kita tetap melakukan pemeriksaan PCR dan melakukan karantina,” katanya.

Disisi lain Ahli Epidemiologi Universitas Griffith Australia Dicky Budiman secara pribadi tidak menyetujui paspor vaksin Covid-19 dijadikan prasyarat untuk melakukan perjalanan internasional di masa pandemi.

Mengingat karena jumlah vaksin Covid-19 sampai saat ini masih sangat terbatas, dan bahkan masih ada orang yang tidak bisa mengakses vaksin tersebut. Dengan begitu, kesetaraan, keadilan menjadi hilang sehingga terjadi diskriminasi.

“Berbeda kalau misalnya vaksin sudah tersedia di mana-mana, bisa diakses dan gratis nah itu boleh paspor vaksin. Karena akhirnya akan ada warga negara lain yang punya hak lebih dibanding warga negara lain, padahal warga negara lain itu bukan gak mau divaksin, tapi tidak ada vaksinnya. Ini yang berbahaya. Secara global ini akan menimbulkan ketidaksetaraan, ketika katakanlah secara global vaksinasi ini masih belum sampai bahkan 10 persen dari total penduduk dunia, jadi ini berbahaya sekali ide seperti ini,” terang Dicky kepada VOA.

Baca Juga :  Buka Mukernas PKB, Jokowi Minta Tebarkan Moderasi Beragama

Dengan mencontohkan, konsep paspor vaksin bisa diterapkan, seperti yang dilakukan oleh Afrika Selatan ketika mengalami endemik yellow fever, asalkan vaksinnya tersedia dan gratis. Namun secara umum dan masih dalam situasi pandemi ia menyarankan untuk tidak diberlakukan.

Dicky mempertegas, ketika seseorang sudah mendapatkan vaksinasi COVID-19, tidak menjamin 100 persen seseorang itu tidak membawa dan menularkan virus kepada orang lain. Maka dari itu, jika pemerintah memang akan memberlakukan persyaratan paspor vaksin COVID-19, tetap harus dilengkapi dengan testing swab PCR dengan hasil negatif.

“Menurut saya, sertifikat vaksin ini bisa diterapkan sebagai dasar bahwa ketika seseorang masuk satu wilayah, satu negara kemudian di tes PCR itu negatif, dan tidak ada gejala, dia tidak dikenakan kewajiban untuk karantina itu bisa. Tidak diwajibkan untuk karantina. Dengan catatan juga bahwa durasi atau masa sejak penyuntikan vaksin yang keduanya itu, masih dalam periode tiga hingga enam bulan dari sejak penyuntikan, kalau lebih dari itu ya gak bisa,” papar Dicky.

Editor: Redaksi

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button