Nasional

Sekarang SIM C Dibagi 3 Jenis Sesuai CC Motor, Yuk Simak Penjelasannya

Foto: ilustrasi

JAKARTA, INDONESIA PARLEMEN – Surat Izin Mengemudi sepeda motor alias SIM C akan dikelompokkan menjadi tiga bagian. Pembagian ini berdasarkan CC dan juga untuk motor listrik.

Peraturan tentang pembagian tiga jenis SIM C itu tertuang dalam Peraturan Kepolisian (Perpol) Nomor 5 Tahun 2021. Disebutkan kalau SIM C akan digolongkan ke dalam tiga bagian, sebagaimana termuat dalam Pasal 3 ayat 2.

Berikut pembagian 3 golongan SIM C:

• SIM C: berlaku untuk mengemudikan Ranmor jenis Sepeda Motor dengan kapasitas silinder mesin sampai dengan 250 cc (dua ratus lima puluh centimeter cubic);

• SIM CI, berlaku untuk mengemudikan Ranmor jenis Sepeda Motor dengan kapasitas silinder mesin di atas 250 cc (dua ratus lima puluh centimeter cubic) sampai dengan 500 cc (lima ratus centimeter cubic) atau Ranmor sejenis yang menggunakan daya listrik;

• SIM CII, berlaku untuk mengemudikan Ranmor jenis Sepeda Motor dengan kapasitas silinder mesin di atas 500 cc (lima ratus centimeter cubic) atau Ranmor sejenis yang menggunakan daya listrik.

Baca Juga :  Muncul Danau Baru Usai Badai Siklon Tropis Seroja di Kupang

Peraturan baru ini membuat pemilik motor gede (moge) dan pengendara motor listrik harus melakukan peningkatan golongan. Namun peningkatan golongan dari SIM C ke CI lalu ke CII ternyata tidak serta merta bisa dilakukan.

Pasalnya, syarat untu naik golongan, setiap pemilik SIM harus terlebih dahulu memiliki SIM di bawahnya untuk periode satu tahun.

Ini Syarat peningkatan golongan SIM:

1. Untuk memohon kenaikan golongan ke CI, memiliki SIM C yang telah digunakan selama 12 bulan sejak diterbitkan.

2. Untuk dapat memiliki SIM CII maka SIM CI yang dimiliki telah digunakan selama 12 bulan sejak SIM CI diterbitkan

3. Untuk usia kepemilikan SIM C tersebut kini juga terbagi dalam tiga jenis, yang tertuang dalam Pasal 8.

Baca Juga :  KPK Tidak Akan Melakukan Penghentian Penyidikan Korupsi Bansos

Batas umur calon pemilik SIM C:

1. 17 (tujuh belas) tahun untuk SIM A, SIM C, SIM D dan SIM DI;

2. 18 (delapan belas) tahun untuk SIM CI;

3. 19 (sembilan belas) tahun untuk SIM CII;

Perlu diketahui, penggolongan SIM C dalam tiga jenis ini sudah berlaku. Peraturan Kepolisian (Perpol) Nomor 5 Tahun 2021 tentang Penerbitan dan Penandaan SIM ini diundangkan pada 19 Februari 2021.

Tapi sampai saat pihak Kepolisian terus melakukan sosialisasi aturan ke masyarakat sambil menyiapkan sarana dan prasarana yang diperlukan.

“Sudah (berlaku). Perpol tersebut berlaku sejak diundangkan Februari 2021. Tapi memang ada masa sosialisasi untuk peraturan baru,” kata Kasi Standar Pengemudi Ditregident Korlantas Polri AKBP Arief Budiman dikutip dari detikOto, Minggu (30/5/2021).

Editor: Redaksi

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button