Hukum dan Kriminal

Kerugian Capai Rp1 M, Korban Investasi Lucky Star Sambangi Polres Jakbar

Foto: ilustrasi

JAKARTA – KR (39) Seorang warga Jelambar, Jakarta Barat, mengaku menjadi korban investasi Lucky Star. Dia mendatangi dan melaporkan penipuan ke Polres Metro Jakarta Barat.

Korban mengaku mengalami kerugian sejumlah Rp 1 miliar.

“Kurang lebih total kerugian Rp 1 miliar lebih,” kata KR kepada wartawan di Polres Metro Jakarta Barat, Jakarta Barat, Senin (7/6/2021).

Dia mengungkapkan, investasi tersebut bernama ‘Lucky Star’ dan telah beroperasi selama 13 tahun lamanya. Dia mengaku baru bergabung dengan investasi tersebut sejak 2018.

“Jadi tergiur percaya karena program yang dijanjikan itu adalah trader-nya yang di Belgia itu yang mengelola dana kita dan dijanjikan keuntungan fix itu per bulan range sekitar Rp 4-6 juta,” Katanya.

Baca Juga :  Diduga Dikeroyok, Abdul Terkapar Dengan Lima Tusukan

Korban juga menceritakan jima investasi tersebut berbasis forex yang nantinya dana tersebut dikelola dan diperdagangkan. Selain itu, korban dijanjikan akan menerima profit sebesar 6 persen setiap bulan dari dana yang diinvestasikan.

Korba mengaku bahwa selama 6 bulan pertama ketika dia berinvestasi, profit yang dia dapatkan berjalan dengan lancar. Namun, ketika masuk bulan ketujuh, profit tersebut macet dan pihak ‘Lucky Star’ disebutnya banyak beralasan.

“Nah, masuk mulai bulan ketujuh ini mulai ada macet dengan berbagai alasan. Ada program dia bilang waktu itu ada program switching yang saya nggak ngerti switching itu apa. Yang pasti buat kita kan profit nggak jalan,” ucap Korban.

Baca Juga :  Diduga Pelaku Pembunuhan SPG, Polisi Bekuk Tiga Tersangka

Dikonfirmasi secara terpisah, Kanit Krimum Polres Metro Jakarta Barat AKP L Fahmi Fiandri membenarkan hal tersebut. Dia menyebut telah menerima laporan dari korban terkait dugaan investasi bodong.

“Betul hari ini kita menerima laporan. Kita masih lakukan penyelidikan insya allah besok kita rilis lengkapnya oleh Pak Kapolres,” Katanya melalui pesan singkat.

Editor: Redaksi

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button