Cegah Kolaps, Pemprov DKI Terus Tambah Kapasitas Tempat Tidur RS

  • Bagikan
Foto: Ilustrasi

JAKARTA – Dinas Kesehatan DKI Jakarta menambah kapasitas tempat tidur isolasi dan ruang perawatan intensif (intensive care unit/ICU) untuk pasien Covid-19 hingga 10.000 unit di seluruh rumah sakit Ibu Kota.

“Awal bulan kita 8.000, sekarang sudah 10.000 total,” kata Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti saat ditemui ketika meninjau pelaksanaan vaksinasi Covid-19 di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta, Sabtu (26/6/2021).

Widyastuti menambahkan, pihaknya telah berkoordinasi dengan pengelola rumah sakit di wilayahnya untuk terus memantau perkembangan kasus positif Covid-19 dengan menambah kapasitas tempat tidur.

Baca Juga :  DAG Gelar Bukber Bersama Anak Yatim di Berbagai Propinsi

“Tiap hari kita terus menambah kapasitas rumah sakit baik itu TNI-Polri, RSUD, swasta, BUMN. Kita selalu ajak melihat kondisi lapangan yang antre sehingga para direktur berkenan untuk terus-menerus menambah kapasitas tempat tidur,” ujar Widyastuti.

Menurut Widyastuti, saat ini tingkat keterisian tempat tidur di rumah sakit Jakarta secara keseluruhan mencapai 86,7 persen.

Pihaknya pun mencoba untuk mengurangi angka tersebut hingga mencapai 70 persen dengan terus melakukan penambahan kapasitas tempat tidur.

Untuk mengantisipasi lonjakan pasien positif Covid-19 di rumah sakit, kata Widyastuti, pihaknya juga telah berkomunikasi dengan meminta pengelola rumah sakit dengan mendirikan tenda medis.

Baca Juga :  Bareskrim Polri Tangkap Pengedar Narkoba Jaringan Internasional

“Kami sudah berkoordinasi dengan semua komponen masyarakat dapat bantuan tenda. Jadi, kita pasang tenda di rumah sakit yang memiliki halaman. Tenda itu mengalihkan fungsi triase. Tendanya juga memadai, ada alat kesehatan yang sesuai peruntukan untuk triase,” tutur Widyastuti.

Triase adalah proses identifikasi pasien dan pengambilan keputusan dalam menentukan pasien mana yang berisiko meninggal, berisiko mengalami kecacatan, atau berisiko memburuk keadaan klinisnya apabila tidak mendapatkan penanganan medis segera dan pasien mana yang dapat dengan aman menunggu.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *