Seluruh Sektor di Jakarta Mewajibkan Syarat Sudah Vaksinasi

  • Bagikan

JAKARTA – Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, berencana mewajibkan sertifikat vaksin untuk seluruh kegiatan di ibu kota. Baik itu kegiatan di sektor ekonomi, keagamaan, sosial dan budaya.

Rencana ini diungkapkan Anies menyusul sudah semakin tingginya vaksinasi corona yang mencapai 7,5 juta dosis vaksin pertama.

“Dengan melihat kenyataan bahwa di Jakarta kecepatan pemberian vaksin cukup tinggi, dan jangkauan yang sudah tervaksin sudah sampai 7,5 juta, maka kami memutuskan vaksin menjadi bagian dari tahapan untuk kegiatan di masyarakat baik kegiatan ekonomi, keagamaan, sosial, budaya, di Jakarta,” kata Anies dalam pernyataan videonya, Sabtu (31/7/2021).

Baca Juga :  Diduga Nyawa Tukang Ikan Lenyap Ditangan Empat Orang Debtcollector

“Artinya apa? Sebelum kegiatan dimulai, maka pelaku di sektor itu, pelaku kegiatannya harus vaksin dulu,” imbuh dia.

Anies menjelaskan, pembukaan dan pelonggaran kegiatan non esensial di Jakarta akan diatur secara bertahap dan mewajibkan seluruh unsur masyarakat sudah wajib divaksin. Aturan ini juga berlaku bagi pegawai-pegawai kantor non esensial yang ingin work from office (WFO), begitu juga pusat perbelanjaan.

“Jadi misalnya tukang cukur mau buka, boleh, tapi tukang cukurnya vaksin dulu. Dan yang mau dicukur juga harus sudah vaksin. Warung restoran boleh buka, tapi karyawannya vaksin dulu. Yang mau makan di restoran juga harus sudah vaksin. Kantor-kantor non esensial mau buka, boleh, tapi harus mereka yang bekerja sudah vaksin dulu,” tuturnya.

Baca Juga :  Kasudin Citata Jakbar: Wewenang Penertiban Bukan Dilakukan Sudin Penertiban Saja

“Jadi bahkan kalau nanti suatu saat tempat-tempat hiburan dibuka, taman dibuka, kegiatan-kegiatan ruang terbuka juga diizinkan, maka pada saat itu juga harus vaksin dulu,” tambahnya.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *