Survei: Suara Jokowi Akan Beralih ke Prabowo di 2024

  • Bagikan
Presiden Jokowi dalam pernyataannya di Istana Merdeka, Jakarta, pada Jumat, 26 Maret 2021.

JAKARTA – Sederet nama menteri kerap muncul dalam survei tentang bursa bakal calon presiden (capres) untuk 2024. Mereka di antaranya Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto, Menteri BUMN Erick Thohir, dan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno.

Tak hanya nama menteri, tokoh lain yang dicalonkan muncul dari PDIP, yakni Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Ketua DPR RI Puan Maharani. Dengan sejumlah nama menteri dan kader PDIP yang berpotensi sebagai capres, Presiden Joko Widodo (Jokowi) diprediksi bakal netral pada pilpres 2024.

“Saya menduga Pak Jokowi akan netral dan mungkin support semuanya,” kata Peneliti Center for Strategic and International Studies (CSIS), Arya Fernandes, dalams ebuah acara diskusi dari, Minggu (15/11/2021).

Dia mengungkapkan, sejumlah nama yang beredar memiliki kedekatan dengan Jokowi. Di sisi lain, Jokowi masih memiliki pengaruh cukup kuat kepada publik.

Baca Juga :  Tenaga Teknis Banyak Dibutuhkan Pada Seleksi CASN Tahun Ini

Terlebih, lanjutnya, hasil survei Development Technology Strategy (DTS) menyebut pemilih Jokowi mencapai 30,5 persen. Pemilih loyal ini akan tetap memilih Jokowi jika Jokowi maju kembali sebagai capres.

“Meski UU tidak membolehkan tiga periode, mereka tetap akan pilih Jokowi,” ujar dia.

Diketahui, Indonesia Survey Center melakukan survei terhadap 1.520 responden, di antaranya pemilih Jokowi pada Pilpres 2019. Hasil survei menyebutkan bahwa sebesar 22,7 persen pemilih Jokowi-Ma’ruf Amin menyatakan akan memilih Prabowo Subianto.

Prabowo merupakan lawan Jokowi pada Pilpres 2019 yang kini menjabat sebagai menteri pertahanan. “Banyak pemilih pasangan Joko Widodo-Ma’ruf Amin pada Pilpres 2019 akan memilih Prabowo Subianto pada kontestasi 2024. Jumlahnya mencapai 22,7 persen,” kata peneliti senior Indonesia Survey Center Chairul Ansari melalui keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Ahad (14/11).

Baca Juga :  Ganjar Disebut Doyan Pencitraan, Jerry Massie: Urus Jateng Saja Tidak Mampu

Kandidat lain yang bakal menerima limpahan suara dari pendukung Jokowi-Ma’ruf, yakni Ganjar Pranowo (12,6 persen), Anies Baswedan (12,2 persen), Sandiaga Uno (5,7 persen), Ketua Umum DPP Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (4,5 persen), Ridwan Kamil (4,3 persen), Puan Maharani (3,6 persen), dan Airlangga Hartarto (2,9 persen). “Para pemilih Prabowo memiliki basis dukungan lebih kokoh atau tidak labil dibanding pemilih kandidat lain,” ujarnya.

Chairul menambahkan, sejumlah alasan Prabowo dipilih oleh pemilih Jokowi-Ma’ruf. Pertama, Prabowo dinilai memiliki keseriusan dan fokus dalam menyelesaikan program yang diperintahkan Jokowi di Kementerian Pertahanan.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *