Terlibat TPPU, PT Titan Group Diminta Hengkang dari Sumsel

  • Bagikan
Foto: ilustrasi

JAKARTA – Aktivis dan tokoh pemuda asal Muara Enim, Sumatera Selatan Hari Azuar meminta agar PT Titan Group segera hengkang dengan meninggalkan semua bisnisnya di Sumatera Selatan.

Bukan tanpa sebab, kata Hari, akibat dugaan tindak pidana pencucian uang dan tindak pidana penggelapan, Bareskrim Polri merekomendasikan agar rekening perusahaan tersebut diblokir alias dibekukan yang berimbas ribuan karyawannya tidak menerima gaji pada Mei 2022 ini.

Hari meyakini, PT Titan yang bergerak di bidang pertambangan dan transportasi angkutan batu bara itu diambang kebangkrutan.

“PT Titan harus angkat kaki di Bumi Sriwijaya khususnya dan Bumi Pertiwi umumnya, karena kalu masih adanya PT Titan ini akan menimbulkan permasalahan permasalahan baru di negeri ini, saya meminta agar pihak yang berwenang segera eskusi PT Titan Grup,” kata Hari dalam keterangan tertulis yang diterima Indonesiaparlemen.com, Rabu (18/5/2022).

Disisi lain, menurut Hari, pemblokiran rekening milik PT Titan Group oleh Bareskrim Polri memiliki dasar yang kuat serta disimpulkan melalui penyelidikan yang mendalam dan profesional.

Baca Juga :  Bareskrim Polri Tetapkan Bupati Nganjuk Tersangka Jual Beli Jabatan

“Menurut saya pihak penyidik Mabes Polri bukan tidak beralasan melakukan hal tersebut. Karena sebanyak 6000 Karyawan yang tergabung di PT Titan Group, baik karyawan, subkontraktor, sopir, dan pihak ketiga dan orang-orang yang punya hubungan dengan PT Titan Group merasa dirugikan, dan itu belum ditambah dengan vendor yang jumlahnya ratusan,” jelas Hari.

Terpisah, Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) KNPI Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (Pali) Fardinan Macos mengatakan pihaknya sudah mendengar dan melihat langsung kondisi warga sekitar yang terdampak akibat pembekuan rekening PT Titan Group oleh Bareskrim Polri ini.

Fardinan khawatir, kriminalitas akan meningkat tinggi lantaran banyak warga sekitar menggantungkan hidupnya dari PT Titan ini, sementara mereka dipastikan tidak menerima gaji lantaran rekening perusahaan diblokir.

“Jika kondisi ini terus berlanjut tentunya akan merugikan ribuan karyawan yang mengantungkan hidup dari PT Titan, karena gaji mereka tidak dibayarkan,” ujarnya.

Baca Juga :  Rahmat Effendi Diduga Bangun Glamping Miliknya dari Hasil Palak Camat dan ASN

Untuk itu ia berharap agar adanya investor baru yang mampu menjamin kesejahteraan masyarakat dalam hal ini ribuan karyawan yang hak-haknya tidak bisa dipenuhi manajemen PT Titan saat ini.

Dia berpendapat, jika persoalan ini tidak segera diselesaikan maka konflik yang lebih besar dikhawatirkan bakalan muncul tanpa bisa diprediksi.

“Jika memang saat ini PT Titan sedang menghadapi masalah yang berujung pailit atau bangkrut maka langkah terbaik adalah PT Titan diambil alih atau diserahkan kepada investor yang bisa lebih menjamin kesejahteraan para karyawan,” ucap Ferdinan.

Dikutip dari berbagai media, PT Titan mengakui jika rekening utama perusahaan tengah dibekukan bank. Untuk itu mereka tidak mampu memenuhi hak ribuan pekerja.

Hal ini yang menyebabkan ribuan pekerja berencana akan menggelar demonstrasi besar-besaran pada tanggal 24 Mei nanti. **

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.