Hampir Punah, Kamboja Larang Wisatawan Petik Tanaman Penis

  • Bagikan
Tanaman yang bentuknya menyerupai alat kelamin laki-laki itu sangat populer dan telah menjadi daya tarik bagi bangsa Kamboja. Dok: ist

JAKARTA – Kementerian Lingkungan Kamboja mengeluarkan sebuah peringatan resmi sebagai upaya untuk menghentikan masyarakat untuk memetik tanaman penis .

Tanaman yang bentuknya menyerupai alat kelamin laki-laki itu sangat populer dan telah menjadi daya tarik bagi bangsa Kamboja.

Masyarakat dan turis sama-sama memetiknya segera setelah mereka melihatnya, yang menyebabkan tanaman itu berada di ambang kepunahan.

“Apa yang mereka lakukan salah dan mereka tidak boleh melakukannya lagi di masa depan,” dikutip dari unggahan  Kementerian Lingkungan Kamboja di Facebook.

Baca Juga :  Trump Masih Balas Dendam ke Iran Sebelum Turun Tahta

“Terima kasih telah mencintai sumber daya alam, tetapi jangan memetik bunganya, atau mereka akan hancur,” sambung postingan itu seperti dikutip dari Daily Star, Minggu (22/5/2022). Tanaman ini mulai populer pada tahun 2009, meskipun penduduk setempat telah mengetahui keberadaannya sejak awal abad ke-20.

Beberapa peminat tanaman telah mampu menanamnya di luar Kamboja, bahkan di Inggris. Secara resmi dikenal sebagai Nepenthes Bokorensis, mereka memiliki kemiripan yang jelas dengan hal-hal yang memberi mereka julukan  tanaman penis.

Baca Juga :  Tentara Israel Larang Umat Islam Salat di Masjid Ibrahim

Tanaman itu memiliki tabung panjang seperti poros yang digunakan untuk memikat serangga. Bagian atas tanaman melengkung, sehingga hampir tidak mungkin bagi serangga yang terperangkap untuk melarikan diri dari neraka phallic mereka. Mereka dikenal sebagai tanaman kantong semar karena mereka memikat serangga melalui nektar yang berbau harum.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.