Kasus Dumping Limbah B3, Gakkum KLHK Tangkap 2 Tersangka

  • Bagikan
Dari masing-masing kasus, ditetapkan satu orang yang ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan.

JAKARTA – Penyidik Direktorat Jenderal Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Gakkum) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menyidak kasus Dumping Limbah B3.

Peristiwa ini terjadi di Kawasan IPHPS Kabupaten Karawang dan Pembukaan Kebun Sawit Ilegal di Kawasan Hutan Kabupaten Bangka.

Dari masing-masing kasus, ditetapkan satu orang yang ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan. Dirjen Gakkum Rasio Ridho Sani menyebut untuk menimbulkan efek jera, para tersangka akan dijerat secara hukum.

Tidak hanya itu, lanjutnya, KLHK tidak segan untuk menjerat tersangka dengan pasal berlapis melalui penerapan hukum multidoor karena hukumannya akan lebih berat sebab melanggar lebih dari satu undang-undang.

“Kami sangat serius dalam menindak para pelaku kejahatan lingkungan hidup dan kehutanan, dan juga kami akan terus mengembangkan upaya upaya penegakan hukum ini termasuk kita menggunakan pidana berlapis,” ujarnya.

Tindak pidana lingkungan hidup dan kehutanan erat kaitannya dengan tindak-tindak pidana lainnya, oleh karena itu Penyidik KLHK akan melihat tindak pidana lainnya dalam menangani suatu kasus.

Baca Juga :  Kadin Dukung Pemerintah Percepat Regulasi Pengurangan Karbon

“Kalau disitu ada tindak pidana kehutanan kami akan sidik juga, jadi kami akan melakukan penegakan hukum lingkungan hidup dan juga penegakan hukum kehutanan, dan apabila ada indikasi tindak pidana pencucian uang tentu kami akan sidik juga karena kami memiliki kewenangan melalui amanah mahkamah konstitusi penyidik LHK diberi wewenang menyidik tindak pidana pencucian uang,” jelas Rasio Sani.

Disamping itu Rasio menambah juga jika ada tindak pidana yang bersinggungan dengan lembaga-lembaga lain, jajarannya akan koordinasikan dengan penyidik pada lembaga-lembaga tersebut untuk mengungkapnya.

Atas kasus Dumping Limbah B3 dalam Kawasan IPHPS di Kabupaten Karawang, Penyidik Balai Gakkum KLHK Wilayah Jawa Bali dan Nusa Tenggara, pada 27 Juli 2022, telah menetapkan MU (46).

Tersangka diduga telah melakukan pembuangan limbah dan/atau bahan ke media lingkungan hidup tanpa izin dalam kawasan Izin Pemanfaatan Hutan Perhutanan Sosial (IPHPS) di Dusun Simargalih V, Desa Parungmulya, Kecamatan Ciampel, Kabupaten Karawang, Provinsi Jawa Barat. Saat ini, MU ditahan di Rumah Tahanan Kelas IA Salemba, Jakarta Pusat.

Baca Juga :  Usai Demontrasi Ricuh, Bioskop Grand Simpang Lima Senen Hangus Terbakar

Sementara itu, Penyidik Ditjen Gakkum KLHK telah menahan A pada Jumat (1/7) lalu terkait kasus di Kabupaten Bangka. Adapun A ditahan atas tuduhan mengerjakan, menggunakan, dan atau menduduki kawasan hutan secara tidak sah.

Tersangka A membuka hutan menggunakan alat berat excavator pada Kawasan Hutan Produksi Sungai Sembulan Desa Penagan, Kecamatan Mendo Barat, Kabupaten Bangka, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.

Lebih lanjut, tersangka MU dijerat dengan pasal berlapis, yaitu Pasal 98 Ayat 1 dan/atau Pasal 104 Undang-Undang No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. MU terancam pidana penjara maksimum 10 tahun serta denda maksimum Rp10 miliar.

Jurnalis: Agung Nugroho

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.