NasionalPolitik

DPR Kritik Risma Kenapa Blusukan Cuma di Jakarta

JAKARTA, INDONESIAPARLEMEN.COM-Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini melakukan rapat kerja (Raker) perdana dengan Komisi VIII DPR di Kompleks Parlemen Senayan. Dalam raker tersebut, sejumlah anggota Komisi VIII mempertanyakan bahkan mengkritisi soal aksi blusukan Risma di DKI Jakarta
Anggota Komisi VIII DPR John Kenedy Azis mengkritisi soal masih banyaknya orang miskin di kolong-kolong jembatan kota Surabaya yang dipimpin oleh Risma selama 2 periode.

Dok/Red

Maka dari itu dia mempertanyakan gebrakan yang dilakukan oleh Risma di Kemensos, meskipun dia juga mengapresiasi aksi blusukan Risma sebagai Mensos.

“Jadi gebrakan-gebrakan apa yang ibu lakukan di lapangan bertemu dengan pemulung itu merupakan suatu apresiasi. Intinya bagaimana orang-orang yang harus mendapatkan bantuan itu di seluruh Indonesia mendapatkan bantuan, kembali pada data base itu,” ujar politikus Partai Golkar itu dalam Raker di gedung DPR Jakarta, Rabu (13/1/2021).

Lebih lanjut, anggota Komisi VIII lainnya, Rudi Hartono juga ingin memberi saran kepada Risma. Teman-teman Komisi VIII banyak yang menceritakan kinerja Risma yang banyak turun ke lapangan. Tapi, dia mempertanyakan kenapa hanya di Jakarta.
“Teman-teman cerita kinerja ibu yang baik banyak turun ke lapangan, ibu Risma jalan-jalan turun ke bawah tapi kenapa cuma di Jakarta, kenapa tidak seluruh Indonesia,” katanya.

Menurut politikus Partai Nasdem itu, pihaknya mendukung aksi Risma yang turun ke jalan, tapi Indonesia ini luas dan tidak hanya di Jakarta. Itu semua kritik dan masukan dari masyarakat.

“Masyarakat senang dengan kinerja ibu tapi telusurilah Indonesia yang penduduknya banyak, Jawa Timur tempat ibu, Jawa Tengah, Sumatera juga bu, Sulawesi, Irian, Aceh tempat pak Husni (anggota Komisi VIII). Itu masukan dari masyarakat ibu,” sarannya.

Meskipun demikian, Risma mendapatkan pembelaan dari anggota Komisi VIII DPR Samsu Niang. Dirinya sebagai pribadi dan juga fraksi PDIP menilai bahwa blusukan yang dilakukan Risma sangat baik, karena kalau tidak turun ke lapangan tidak bisa mengetahui kondisi yang sesungguhnya.

Bagus mengetahui persoalan sosial di lapangan. Tetap blusukan dalam rangka menemukan yang tidak sesuai di lapangan,” pungkas Samsu

(Faisal Ali)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close