Hukum dan Kriminal

Polisi Ringkus Lima Orang Terkait Pencurian Isi Rumah di Jakbar

Foto: ilustrasi

JAKARTA, INDONESIA PARLEMEN – Penyidik Polres Metro Jakarta Barat mengamankan lima orang diduga terkait pencurian isi sebuah rumah mewah di Kedoya, Kebon Jeruk, Jakarta Barat.

“Penyidik masih melakukan penyelidikan. Kemarin, kita memang mengamankan lima orang, yang diamankan tiga adalah ada kuli bangunan, yang dua ini yang menyuruh melakukan setelah mendapat orderan,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus di Polda Metro Jaya, Selasa.

Kasus pencurian ini menjadi viral di media sosial karena tidak seperti maling pada umumnya karena para pelaku ini mencuri seluruh material rumah korban mulai dari ubin, kusen, jendela, pintu perabotan hingga bahkan kamar mandi.

Baca Juga :  Dit Resnarkoba Polda Kepri Berhasil Ungkap Kasus Narkotika Jenis Sabu dan Disertai Senjata Api

Yusri mengatakan pemilik rumah tersebut juga sudah membuat laporan resmi kepada pihak kepolisian terkait pencurian tersebut.

Menurut kabar yang tersebar di media sosial, modus para pelaku ini adalah mengontrak sebuah rumah mewah, untuk kemudian membongkar dan mencuri isi rumah tersebut.

Penyidik polisi juga telah memintai keterangan kepada tiga orang yang merupakan pewaris rumah mewah tersebut. Namun ketiganya mengatakan tidak pernah menyewakan rumah tersebut.

“Ada tiga ahli waris, sampai dengan saat ini ketiga ahli warisnya tidak merasa pernah mengontrakkan rumah itu,” tambahnya.

Baca Juga :  Warga Mencium Bau Busuk, Pria Sebatang Kara Ditemukan Tewas Dirumahnya

Yusri juga mengatakan pihak kepolisian juga telah menemukan adanya aktor utama dalam kasus tersebut yang saat ini dalam pengejaran petugas.

“Setelah kita lakukan pendalaman, memang ada aktor utamanya yang sekarang ini, kita sedang lakukan pengejaran aktor yang menyuruh secara keseluruhan” pungkasnya.

Viralnya kasus pencurian seisi rumah itu pertama kali disebarkan di akun medsos @merekamjakarta.

Dalam video yang diunggah, rumah besar milik korban nampak seperti sedang dibangun karena tak ada ubin ataupun pintu.

Penulis: Redaksi

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button