Internasional

Bocah Kamboja Ini Mampu Bicara 16 Bahasa Intenasional

PHNOM PENH, INDONESIA PARLEMEN-Anak Berusia 14 tahun, menjajakan pernak-pernik dan suvenir kepada turis di sekitar jalan-jalan Siem Reap, Kamboja,untuk membantu membantu ekonomi keluarganya.

Tinggal di sebuah gubuk di luar Angkor Wat, dan dia hanya punya waktu untuk bersekolah selama setengah hari. Tetapi dia suka belajar, dan bermimpi untuk melanjutkan studinya ke luar negeri dalam menghadapi kemiskinan dan hutang.

Sepertinya tidak mungkin pada tahun 2018, remaja itu mendapati dirinya dipindahkan ke sekolah ke China tahun lalu, satu-satunya warga Kamboja di Sekolah Bahasa Asing Hailiang di provinsi Zhejiang.

Dia “agak takut”, tapi dia tahu itu adalah kesempatan yang “brilian”.

“Saat saya di Siem Reap, mata pencaharian kami tidak bagus,” katanya. “Saya hanya bisa belajar di sekolah. Dan sepulang sekolah, saya membantu ibu saya menjual barang. Dan saya hampir tidak punya waktu untuk bermain dengan teman-teman saya.

“Saat ini, ada lebih banyak hal yang dipelajari. Sepulang sekolah, selama waktu luang, saya punya lebih banyak teman untuk bermain.

Baca Juga :  Kim Jong-un Eksekusi Pejabat Yang Mengkritik Pemerintah

Ini adalah perubahan haluan yang timbul dari video viral tentang dirinya dan bakatnya, dia dapat berbicara 16 bahasa.

Setelah viral, dan dengan perubahan yang terjadi dalam nasib keluarganya, ambisinya ditetapkan untuk melangkah lebih jauh, Sekarang berusia 16 tahun, dia berharap menjadi seorang pengusaha dan kembali ke tanah airnya.

Dia sedang dipersiapkan untuk meningkatkan kualitas bintangnya, di media sosial dan mungkin dalam bisnis suatu hari nanti, serial Beyond The Viral Video menemukan.

DUNIA MEMENUHI SALIK

Semuanya berawal pada November 2018 ketika Salik berbicara dalam bahasa Mandarin kepada seorang turis Malaysia sambil menjajakan keranjang suvenir di luar Angkor Wat.

Ketertarikannya terusik, dia mencoba berbicara dengannya dalam bahasa Prancis. Dia menjawab dengan lancar sebelum melanjutkan dalam bahasa Kanton dan kemudian bahasa Jepang.

Dia berbicara dengannya dalam 11 bahasa. Dia telah mempelajarinya selama tiga tahun sambil menjajakan pernak-perniknya.

Turis itu merekam percakapan mereka, dan video yang dia posting mengubahnya menjadi inspirasi global.

Baca Juga :  Pelaku Investasi Bodong Dollar Singapura Berhasil Diringkus Dit Reskrimum Polda Kepri

Saat itu, ibunya, Mann Vanna, berjualan syal dan pakaian lain di kios, sedangkan ayah senimannya mencari nafkah dari penjualan lukisan.

Sumbangan mengalir untuk keluarga, dan seorang pengusaha Kamboja yang kaya menjadi dermawan mereka.

Dia membantu memindahkan mereka ke sebuah rumah teras di Phnom Penh, memberi Mann pekerjaan yang lebih stabil mengelola toko pakaian dan melunasi hutang keluarga sekitar US $ 60.000 (S $ 80.000). Dia juga mensponsori studi Salik di sana.

Kemudian bocah itu menarik perhatian pendiri Hailiang Education Group, salah satu pemain terbesar di sektor sekolah swasta China dengan lebih dari 60.000 siswa dan guru dari 23 negara.

“Dalam video (lain), Salik mengatakan bahwa dia ingin datang ke China, untuk (belajar) di Beijing – dia suka bahasa Mandarin. Jadi beberapa kata ini menyentuh hati pendiri saya, “kata Chen Junwei, ketua dan kepala eksekutif grup saat ini.

Dia ingin membantu Salik mewujudkan mimpinya.

Tapi langkah itu hampir tidak terwujud.

Editor: Redaksi 

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button