InternasionalKesehatan

Permintaan Vaksin Covid-19 Melambat di Beberapa Bagian AS

Foto: ilustrasi

JAKARTA, INDONESIA PARLEMEN – Ketika pejabat kesehatan di Mercer County Ohio membuka klinik drive-thru vaksin Covid-19 pertama mereka pada bulan Januari, slot yang tersedia terisi secara instan, dan lebih dari 500 orang divaksinasi dalam satu hari.

Hampir tiga bulan kemudian, dengan banyak persediaan vaksin di tangan dan kelayakan terbuka untuk semua penduduk berusia 16 tahun ke atas, para pejabat berjuang untuk memenuhi janji.

dikatan Kristy Fryman, koordinator tanggap darurat dan petugas informasi publik untuk Distrik Kesehatan Kabupaten Mercer. Sekitar 264 orang menerima dosis pertama mereka di klinik distrik awal bulan ini – kira-kira setengah dari jumlah orang yang mendaftar pada awal peluncuran.

“Ini sangat memprihatinkan,” katanya. Daerah pedesaan adalah rumah bagi sekitar 41.000 orang dan sebelumnya pandemi memiliki tingkat kasus Covid-19 tertinggi di negara bagian itu, kata Fryman. “Kami tidak ingin mundur,” tambahnya.

Permintaan telah turun begitu banyak, distrik kesehatan memutuskan untuk mengakhiri klinik vaksinasi massal untuk dosis pertama dan sebagai gantinya, beralih ke klinik yang lebih kecil yang membutuhkan lebih sedikit sumber daya dan sukarelawan. Tapi bukan hanya itu saja yang mengalami perlambatan permintaan.

Baca Juga :  Tiga Pilar Kebagusan Resmikan Posko Kampung Tangguh Jaya Covid-19 dan Pemberian Bansos

” penyedia vaksin lain di wilayah tersebut melaporkan pola yang sama, Sekitar 27% penduduk kabupaten telah memulai vaksinasi mereka, menurut dasbor vaksin Covid-19 Ohio,’’ kata Fryman..

“Masyarakat di pedesaan cenderung memiliki sikap swasembada, terutama di kalangan penduduk yang lebih muda,” kata Fryman.

Di Paulding County yang berdekatan, sebuah komunitas pedesaan yang merupakan “semua desa” dan menampung kurang dari 19.000 orang, koordinator tanggap darurat departemen kesehatan telah melihat lintasan serupa. Beberapa minggu yang lalu, departemen akan mendaftarkan beberapa ratus orang dalam daftar tunggu vaksin Covid-19. Sekarang.

“kami tidak memiliki daftar tunggu,” kata Bill Edwards. Sekitar 29% dari populasi negara itu telah memulai vaksinasi Covid-19 mereka, data negara menunjukkan.

Dan tidak hanya di Ohio. Apotek di salah satu bagian Louisiana mengatakan permintaan vaksin Covid-19 “benar-benar turun. Pejabat Georgia baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka menutup situs vaksinasi massal karena permintaan yang rendah.

Baca Juga :  Satgas Covid-19 Keluarkan Surat Edaran Tentang Syarat Bepergian Selama PSBB

Para pemimpin Tennessee mengatakan akhir bulan lalu mereka membuka persyaratan menyusul jumlah vaksinasi yang rendah di daerah pedesaan. Beberapa bagian Texas juga mengalami penurunan permintaan.

“Kami mencapai titik di mana kami mencapai khalayak keras,” kata Lori

Tremmel Freeman, CEO Asosiasi Nasional Pejabat Kesehatan Kabupaten dan Kota (NACCHO). Mereka yang tidak yakin atau ragu tentang vaksin, tidak memiliki cukup informasi atau langsung saja, tidak tertarik pada vaksin karena alasan lain.

Para ahli, termasuk Dr. Anthony Fauci, memperkirakan antara 70-85% negara perlu kebal terhadap virus – baik melalui inokulasi atau infeksi sebelumnya – untuk menekan penyebarannya. Tetapi AS belum mendekati level tersebut dan permintaan yang melambat – terutama sekarang setelah pemenuhan persyaratan telah dibuka – berarti mencapai sana mungkin menjadi tugas yang lebih tinggi daripada yang diharapkan beberapa pejabat lokal.

Penulis : Redaksi

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button