Kompolnas Sesalkan Penangkapan Mahasiswa UNS Yang Kritik Jokowi Lewat Poster

  • Bagikan
Demo mahasiswa UNS

JAKARTA – Anggota Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas), Poengky Indarty turut bicara soal penangkapan 10 mahasiswa UNS pada Senin (13/9/2021) kemarin.

Dikutip dari Tribunnews.com, Poengky menyesalkan adanya penangkapan terhadap para mahasiswa UNS ini.

Hal ini dikarenakan para mahasiswa ini hanya menyampaikan aspirasinya kepada Presiden Jokowi saat berkunjung ke UNS.

“Kami menyayangkan adanya penangkapan pihak Kepolisian, kepada seseorang di Blitar dan beberapa mahasiswa di Solo, pada saat mereka membentangkan poster pada saat Presiden Jokowi lewat,” kata Poengky dikutip dari kanal YouTube Kompas TV, (15/9/2021).

Menurut Poengky, yang dilakukan polisi kepada 10 mahasiswa UNS ini merupakan penangkapan, bukan pengamanan seperti yang ditegaskan polisi. Karena yang ada di dalam KUHP adalah penangkapan bukan pengamanan.

Untuk itu Poengky meminta agar polisi tidak melakukan tindakan represif kepada para mahasiswa atau warga lainnya yang ingin mencoba memberikan kritik kepada pemerintah.

“Nah tindakan penangkapan yang dikatakan sebagai pengamanan ini sebetulnya, kalau pengamanan itu tidak dikenal di KUHP. Yang ada adalah penangkapan. Mereka yang melakukan hal ini jangan disikapi dengan cara yang represif, penangkapan terus kemudian mengedepankan penegakan hukum. Ini adalah cara-cara yang bisa dikatakan represif,” terang Poengky.

Selain itu Poengky juga ingin aparat kepolisian bisa berhati-hati dalam bertindak dan lebih mengedepankan tindakan preventif.

“Oleh karena itu agar kebebasan berekspresi, kebebasan berpendapat serta demokrasi di Indonesia tidak tercederai, diharapkan aparat kepolisian dalam melakukan tindakannya bisa berhati-hati, dan lebih mengedepankan preventif,” terang Poengky

Diberitakan sebelumnya, sebanyak 10 mahasiswa Universitas Sebelas Maret (UNS) diamankan polisi setelah menyambut kedatangan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dengan bentangan poster kritik pada Senin (13/9/2021).

Seorang mahasiswa UNS yang ditangkap polisi, DM mengungkapkan, total ada sekitar tujuh poster yang disiapkan oleh mahasiswa UNS untuk menyambut kedatangan Jokowi.

Poster tersebut di antaranya tentang isu lingkungan, ekonomi, pertanian dan lainnya.

Berikut isi tulisan yang ada di dalam poster buatan mahasiswa UNS:

– Terimakasih Pak, Telah Jaga Lingkungan Kami

– Pak Kami Bingung Harus Mengadu Kemana Lagi

– Pak Tolong Benahi KPK

– Pak Tolong Beri Ruang Aman Bagi Kami

– Pak Tolong Dukung Petani Lokal

– Pemulihan Ekonomi dan Kesehatan Bukan Trade Off

– Terimakasih Pak Kami Bisa Beli Pupuk

Sementara DM mengaku awalnya aksi pembentangan poster tersebut tidak mengatasnamakan BEM UNS. Menurutnya jika melakukan aksi yang besar maka akan sulit mengaplikasikannya di kondisi seperti sekarang ini. Namun mayoritas mahasiswa yang ikut dalam aksi pembentangan poster tersebut adalah perwakilan dari BEM tiap fakultas yang ada di UNS.

 

Baca Juga :  Polres Jakbar Ringkus Kurir Sabu Yang Memanfaatkan PPKM DKI Jakarta
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *