Tangkap Ustadz Farid Okbah dan Ahmad An-Najah, Polri Tegaskan Tak Ada Kriminalisasi Ulama

  • Bagikan
Karo Penmas Mabes Polri, Brigjen Rusdi Hartono saat konferensi pers di Gedung Humas Polri, Jakarta Selatan, Senin (19/4/2021).

JAKARTA – Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Rusdi Hartono menyatakan, penangkapan tiga tersangka teroris Jamaah Islamiyah (JI) di Bekasi pada Selasa (16/11/2021) berangkat dari keterangan 28 tersangka dan sejumlah ahli.

Salah satu yang ditangkap adalah Ahmad Zain An-Najah yang belakangan diketahui merupakan anggota Majelis Ulama Indonesia (MUI). Kini, Zain sudah dinonaktifkan MUI.

Selain itu, juga ada sejumlah dokumen lainnya yang mengarah pada keterlibatan ketiga tersangka dalam kegiatan kelompok teroris JI.

Baca Juga :  Polri Dalami Keterlibatan Munarman Dalam Aksi Terorisme Lain

“Ada 28 BAP pemeriksaan tersangka, ketarangan ahli, dan dokumen-dokumen yang menjurus kepada para tersangka yaitu FAO (Farid Ahmad Okbah), AZA (Ahmad Zain An-Najah), dan AA (Anung Al-Hamad),” kata Rusdi dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (17/11/2021).

Rusdi memaparkan, AZA merupakan Ketua Dewan Syariah Lembaga Amil Zakat Baitul Maal Abdurrahman bin Auf (BM ABA), sementara FAO adalah anggota Dewan Syariah LAZ BM ABA.

lalu  AA adalah pendiri “Perisai”, yang merupakan suatu badan yang memberikan bantuan hukum bagi anggota JI yang tertangkap Detasemen Khusus (Densus) 88 Polri.

Baca Juga :  Densus 88 Tangkap Terduga Teroris di Petamburan dan Bekasi Salah Satunya Dewan Syuro JI,

Badan tersebut juga memberikan bantuan kepada keluarga dari anggota yang tertangkap.

Rusdi menegaskan, penangkapan terhadap ketiga tersangka teroris tersebut murni merupakan penegakan hukum yang dilakukan Densus 88 dalam rangka memberantas terorisme di Tanah Air.

“Apa yang dilakukan Densus murni penegakan hukum yang tegas dan tidak ada kriminalisasi terhadap kelompok siapa pun,” ujarnya.

 

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *