Nadiem Sebut PTM Tak Boleh Dilakukan Jika Omicron Terus Meningkat

  • Bagikan
Mendikbud Ristek, Nadiem Anwar Makarim

JAKARTA – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Riset dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim angkat bicara terkait Pembelajaran Tatap Muka (PTM) yang kini menjadi polemik seiring dengan meningkatnya kasus harian Corona varian Omicron di Indonesia.

Nadiem mengakui Omicron patut diwaspadai dan dikhawatirkan. Sebagai tindak lanjut mencegah penularan di sekolah, pemerintah telah mengeluarkan aturan yang tertera dalam SKB empat menteri.

Dimana aturan tersebut dibuat dengan menyesuaikan kondisi sebaran corona di satu wilayah. Dia tak menyebut detail SKB mana yang dimaksud.

“Jadi semuanya kita waspada dan khawatir tentang Omicron, peraturan SKB empat menteri yang sudah dikeluarkan itu sudah mengakomodasi situasinya,” kata dia di Bandung, Senin (17/1/2022).

Baca Juga :  9 Hari Gelar PTM, 12 Siswa di DKI Terpapar Covid-19

Nadiem menerangkan, apabila suatu wilayah masuk ke dalam level PPKM satu dan dua, maka PTM 100 persen dapat diadakan. Namun, apabila angka kasus Omicron meningkat, maka level suatu wilayah akan berubah dan PTM akan diadakan lagi secara terbatas.

“Misalnya Omicron meningkat, tentunya semua daerah itu akan mulai pindah ke PPKM level 3-4 yaitu PTM terbatas atau kalau level empat itu sama sekali tidak boleh PTM,” kata dia.

Baca Juga :  Kemenkes: WNI Pelancong Dari Luar Negeri Bawa Omicron ke RI

“Orang banyak mengira SKB empat menteri itu timingnya tidak pas dengan adanya Omicron, padahal ini sudah mengakomodasi situasi Covid dengan penularan tertinggi maupun rendah,” lanjut dia.

Intinya, sambung Nadiem, peraturan yang dibuat oleh pemerintah melalui SKB empat menteri sudah mencakup skenario terbaik dan terburuk yang akan diterapkan di sekolah. Aturan belajar akan didasarkan aturan yang tertera di sana.

“Makanya kita revisi SKB empat menteri untuk normalisasi,” pungkas dia.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.