DaerahNEWS

Bantahan Tentang Mark Up Harga Baliho Di Aceh Utara

ACEH UTARA – Terkejutnya semua para geuchik di kabupaten Aceh Utara khususnya kecamatan seunuddon tatkala membaca sebuah media online yang memberitakan bahwa kades di Aceh Utara mark up harga spanduk, Kamaruddin Ahmad selaku geuchik Alue Capli kecamatan seunuddon tidak terima dengan pemberitaan media online tersebut, karena menurut dia bagaimana bisa harga spanduk 100 ribu perbuah, sangat tidak masuk akal maka untuk itu Kamaruddin Ahmad meminta kepada media tersebut untuk menegur wartawan mereka jikalau tidak mau masalah ini berkepanjangan imbuhnya. Rabu (6/12/17). 

Awak media juga memantau salah satu percetakan ternama di pantonlabu Nacara Studio setelah berdialog dengan owner perusahaan tersebut betapa terkejutnya karena harga baliho atau papan informasi yang dipesan para geuchik di tiga kecamatan di tempatnya berkisar 700.000,- sampai dengan 1.200.000,- itu belum termasuk kaki baliho, dan kebanyakan para geuchik memesan tanpa kaki baliho tersebut. Awak media bertanya kepada pemilik perusahaan tersebut ukuran dengan harga yang selama ini menjadi pemberitaannya di media online untuk ukuran 240cm x 120cm Rp. 700.000,- 2×3 meter Rp. 1.000.000,- dan untuk ukuran 3×4 meter dengan harga 1.200.000,- jadi yang diberitakan oleh media online tersebut sungguh tidak masuk akal, bayangkan saja baliho atau papan informasi yang sudah dipasang bingkai dan triplek dengan harga 100.000,-

Saat awak media mengonfirmasikan Camat Setempat mengenai harga baliho tersebut pak camat hanya bisa tersenyum dan hal senada juga terlontar dari mulut pak camat gak mungkinlah harga baliho yang sudah terpasang bingkai kayu dan triplek harganya 100.000,- kalaupun ada saya juga mau pesan baliho untuk kantor saya tambah camat seunuddon Fatwa Maulana sambil tersenyum.

Ditambahkan Kamaruddin Ahmad selaku geuchik Gampong Alue Capli kecamatan seunuddon dia sangat mengharapkan kepada seluruh geuchik yang ada di kabupaten Aceh utara agar hendaknya jangan mudah terpancing dengan isu isu semacam itu.

Kamaruddin Ahmad juga menghimbau kepada seluruh geuchik di kabupaten Aceh utara agar jangan segan segan untuk membantah atas berita yang tidak benar kepada para pemimpin desa. “bila perlu laporkan saja ke aparat penegak Hukum, kepolisian tentang pemberitaan media nya yang tidak benar tersebut,” tutupnya

Saat awak media mengonfirmasikan ketua forum geuchik kecamatan seunuddon dia juga membenarkan atas pemberitaan tersebut, dan tanggapan ketua forum geuchik tersebut sangat tidak etis kalau harga baliho atau papan informasi APBG seharga 100.000,- dan dia sangat menyesali sekali atas pemberitaan di sosmed oleh sebuah media online, bagaimana tidak sebelum pembuatan papan informasi sang awak media tersebut datang untuk menyuruh buat papan informasi. “setelah papan informasi terpasang masih saja ada masalah heran saya, maunya apa sich.?oknum tersebut,” kata ketua forum geuchik tersebut, tambahnya. (Arianto)

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close