Nasional

KPK Mulai Menelisik Dugaan Korupsi Di Kementan

JAKARTA, INDONESIAPARLEMEN.COM – Madun Hariyadi dalam prees release nya ke pada awak media mengatakan, “Dari hasil investigasi kami kuat dugaan ada peranan dari putra menteri pertanian sebagai pihak yang diuntungkan dari korupsi pengadaan di lingkungan kementan, Dikarnakan banyaknya kejangalan dari pemenang Tender tersebut,” ungkapnya.

Di antaranya, lanjut Madun. PT Sumekar Nurani Madura yang beralamat di JL. Raya Lobuk Desa Lobuk Kec Bluto Kab Sumenep, Yang memenangkan tender Puluhan Paket Proyek Pengadaan Sapi, Kambing dan pakan Ternak. “Ini adalah Perusahaan Fiktif Yang kami Duga di jadikan Alat untuk merampok Uang Negara Ratusan Miliyar ungkap,” Ketua Umum GPHN RI, Rabu (12/11/2020), di kantornya Jakarta Timur.

Dari hasil penelusuran Tim GPHN RI yang langsung mengecek ke lokasi Kantor Perusahaan tersebut dulu bergerak di bidang penggilingan Batu koral. “Dan analisis kami perusahaan tersebut tidak mungkin mampu mengerjakan proyek di Kementerian Pertanian yang nilainya Ratusan Miliyar,” jelasnya.

Baca Juga :  Hore! Pemerintah Izinkan Salat Tarawih dan Idul Fitri di Masjid

Kemudian PT Karya Master Indonesia yang juga berdomisili di madura juga yang sudah pihaknya kunjungi langsung adalah JASA TRAVELING yang memenangkan tender pengadaan Sapi yang menurut pihaknya juga tidak masuk akal. “Akhirnya kami pun menelusuri Out Put kegiatannya di Probolinggo dan Pasuruan yang menggunakan Anggaran Puluhan Miliyar, dan ternyata juga FIKTIF,” terangnya.

Pihaknya pun mendatangi kantor Balai Besar INSEMINASI Singosari di kota Malang dan di temuin HUMAS Bernama Aldy. “hasil informasi yang kami dapatkan keterangannya juga fiktif dan terkesan di tutupi, Karna tidak adanya jawaban yang Pasti,” tuturnya.

“Kegiatan Investigasi Kami ini berawal dari adanya Informasi dari Narasumber yang dapat di percaya, Mengatakan bahwa Kementrian saat ini menjadi ladang basah maling uang Negara yang di duga melibatkan anak Mentan yang bernama Rdo,” paparnya Madun Hariyadi (Ketum GPHN RI).

Madun menambahkan Akibat dari permufakatan jahat tersebut potensi kerugian negaranya di duga sangat signifikan. “saat ini kami dari LSM GPHN RI akan terus melakukan investigasi dan berkordinasi dengan seluruh aparat penegak hukum, karena kami masih memiliki banyak data kegiatan yang mencurigakan adanya rekayasa tender dengan modus pinjam perusahaan.

Baca Juga :  Kadisdik Kab Bogor Menyambut Baik Sekolah Tatap Muka 2021

Berikut ini sebagian contoh, “Negara Tahun 2020 menganggarkan Belanja Modal Pakan Ternak DOC Rp.27.840.000.000,00 dan terealisasi Rp.9.802.850.000,00 dan masih ada ratusan paket kegiatan dengan menggunakan APBN Tahun 2020, Yang belum saatnya kami buka ke Publik, Kami dari LSM GPHN RI berharap KPK RI, KEJAKSAAN AGUNG RI, serta POLRI Tidak Tutup Mata dan Telinga, karena KORUPSI MAKIN MENGGURITA SAAT INI,” ucapnya.

Madun juga menambahkan bahwa saat ini KPK udah mulai melakukan penyelidikan atas dugaan kasus tindak pidana korupsi di kementan saat ini.Harapannya,’ Semoga KPK dapat mengusut tuntas kasus ini sampe ke akarnya dan menyeret oknum Kementan ke pengadilan untuk mempertangung jawabkan hasil perbuatannya.

(Red)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button