NasionalPolitik

Politisi PAN Kritisi Anggaran Studi Rp 287 M Kementerian ESDM

Arifin Tasrif/Menteri ESDM/net

JAKARTA, INDONESIAPARLEMEN.COM-Anggota Komisi VII DPR RI Fraksi Partai Amanat Nasional Andi Yuliani Paris mengkritik Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) yang menyiapkan anggaran Rp287 miliar hanya untuk membuat studi dan rekomendasi kebijakan.

Sebelumnya sempat beredar di media sosial cuplikan video Andi Yuliani mencecar Kementerian ESDM dalam rapat kerja dengan Komisi VII DPR. Video itu juga sempat diunggah akun Youtube Komisi VII DPR RI per 19 Januari.

“287 miliar hanya untuk bikin kebijakan, bikin rekomendasi, bikin studi, itu engga ada gunanya untuk rakyat,” ujarnya Andi pada saat rapat kerja bersama Kementerian ESDM Januari lalu, dilansir dari CNN. 

Lebih lanjut Andi mengatakan, hasil dokumen dari rekomendasi dan studi kementerian ESDM hanya redundant atau di ulang-ulang saja.

Baca Juga :  Menteri Trenggono Izinkan Pengeboran Minyak Dan Gas Laut Disertai Recovery

Ia juga mengkritisi beberapa anggaran yang dinilai besar, di antaranya permen menteri senilai RP4,8 miliar serta membuat draft segmen sub mineral dan batubara senilai Rp4,9 miliar

Di samping itu Andi mempertanyakan kejelasan anggaran yang digunakan untuk pemeliharaan penerangan jalan umum tenaga surya (PJUTS) yang kerap diganti dengan alasan mati.

“Kemudian saya perlu satu rekomendasi untuk PJUTS kalau rusak. perlu ada rekomendasi terkait dengan transfer of knowledge. ini engga ada sekarang saya ditanya, ini baru dipasang mati ini gimana caranya?” pungkasnya.

Andi mengatakan, banyak masyarakat yang bekerja sebagai vendor PJUTS di dapilnya yang hingga kini belum dibayar setelah pembangunan alih teknologi itu.

Baca Juga :  Jawa Timur Paling Banyak Kasus Korupsi Selama 2020

“Orang-orang yang kerja di dapil saya itu banyak yang belum dibayar sampai saat ini. yang kerja tuh masyarakat,” ujarnya.

Dalam rapat kerja komisi VII dengan Kementerian ESDM, ia juga mengingatkan BPH migas yang mengemban tugas sebagai pengaturan dan pengawasan sumber daya alam, agar mempertanggungjawabkan pemanfaatan iuran badan usaha terkait migas untuk kemajuan industri hilir.

Di samping itu, ia menjelaskan pentingnya badan litbang ESDM melakukan riset untuk mengatasi kekeringan yang melanda di dapilnya, Sulawesi Selatan dengan memanfaatkan energi matahari.

ESDM kan punya badan litbang, stop lah bikin vantilator. Coba libang membuat sumber air dari pemanfaatan energi matahari,”ujarnya.

(CNN/Red)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button