KAI Rugi Rp303,4 Miliar Imbas Sepinya Penumpang

  • Bagikan
KAI mencatatkan penurunan pendapatan signifikan, dari Rp 5,3 triliun pada kuartal I-2020, menjadi Rp 3,4 triliun pada periode tiga bulan pertama tahun ini.

JAKARTA, INDONESIA PARLEMEN – PT Kereta Api Indonesia (KAI) mencatat kerugian pada kuartal I-2021. Kerugian itu terjadi pada periode Januari hingga Maret 2021 KAI mengalami kerugian Rp 303,4 miliar.

Dilansir dari keterbukaan informasi perseroan, Senin (3/5/2021), realisasi tersebut berbanding terbalik dengan periode yang sama tahun lalu, yang membukukan keuntungan Rp 281,9 miliar.

KAI mencatatkan penurunan pendapatan signifikan, dari Rp 5,3 triliun pada kuartal I-2020, menjadi Rp 3,4 triliun pada periode tiga bulan pertama tahun ini.

Baca Juga :  Seret Kemenpan RB, KPK dan Istana Saling Lempar Nasib 75 Pegawai Yang Tak Lolos TWK

Penurunan pendapatan terjadi pada angkutan sebagai sumber utama turun, baik angkutan penumpang maupun barang.

Pendapatan angkutan penumpang turun dari Rp 1,9 triliun menjadi hanya Rp 440 miliar. Kemudian pendapatan angkutan barang turun dari Rp 1,74 triliun menjadi Rp 1,54 triliun.

KAI mampu memangkas beban pokok pendapatan, dari Rp 4,1 triliun pada kuartal I-2020, menjadi Rp 3 triliun.

Baca Juga :  Soal Kasus di Kejagung, BPJSTK: Kami Hormati Proses Hukum

Tapi hal tersebut tidak mampu menahan anjloknya laba bruto KAI dari Rp 1,15 triliun menjadi Rp 363 miliar.

Sehingga membuat laba usaha perseroan turun dari untung Rp 514 miliar menjadi rugi Rp 210 miliar.

Editor: Redaksi

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *