Kematian Balita dan Anak-Anak Mendominasi di 5 Provinsi Ini

  • Bagikan
Foto: ilustrasi

JAKARTA – Kasus kematian yang terjadi pada kelompok anak didominasi oleh balita di hampir lima provinsi di Pulau Jawa yang menjadi kontributor tertinggi angka kasus kematian.Juru Bicara Pemerintah Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menyampaikan, Satgas mencatat, terdapat sekitar 30-50 persen balita meninggal dari total kematian anak.

Saat ini bisa dikatakan Indonesia berada di puncak pandemi Covid-19 kedua. Terbukti lima provinsi di Pulau Jawa tercatat menyumbang tertinggi kasus kematian. Yakni Jawa Barat, DKI Jakarta, DI Yogyakarta, Jawa Timur, dan juga Jawa Tengah.

“Untuk itu, dimohon kepada seluruh pemerintah provinsi untuk melihat lebih dalam pada kematian akibat Covid-19 dengan memastikan data kematian menjadi salah satu yang harus dipantau secara berkala. Khusus pada lima provinsi ini, kenaikan kematian yang tinggi ini harus segera dimitigasi dengan tindakan-tindakan konkret,” kata Wiku, Kamis (1/7/2021).

Baca Juga :  Capai 52.350 Kasus, Covid-19 Pada Anak di Jawa Barat Tertinggi

Dijelaskan Wiku, angka kasus kematian pada lansia yang terkena Covid-19 di lima provinsi tersebut mencapai sekitar 5-19 persen. Hal ini menjadikan kelompok usia lansia menjadi kelompok dengan persentase kematian yang paling tinggi.

Dia berpendapat, hal ini disebabkan karena tingginya komorbid pada lansia serta imunitas yang semakin menurun seiring bertambahnya usia. Satgas pun meminta pemerintah daerah agar memastikan rumah sakit rujukan Covid-19 memadai. Jika diperlukan, tambahnya, agar segera melakukan konversi tempat tidur.

Baca Juga :  Banjir Landa Sei Rampah, Polres Sergai Dirikan Dapur Umum dan Turunkan Perahu Karet

“Pemerintah daerah harus meningkatkan tracing, utamanya pada pasien lansia dan dengan kondisi komorbid, agar penanganan dapat dilakukan sedini mungkin,” ucap Wiku.

Untuk itu Wiku mengimbau agar membatasi aktivitas lansia dan juga anak-anak khususnya balita, maupun kelompok rentan lainnya di ruang publik. Wiku mengingatkan agar mengajarkan anak sedini mungkin pentingnya mencuci tangan dan tak menyentuh area kotor.

“Jangan membawa anak-anak ke luar rumah, terutama ke tempat-tempat umum yang berpotensi menjadi sumber penularan karena tentunya kita ingin melindungi orang-orang tercinta kita dari ancaman virus Covid-19,” pungkasnya.

 

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *