DLHK Minta Limbah Tidak Dibuang Sembarangan

KABUPATEN TANGERANG – Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kabupaten Tangerang, Achmad Taufik, berjanji akan menegur pemilik industri yang membuang limbah di bantaran Irigasi Jalan Baru, Kampung Tanah, Desa Kedung Dalem, Kecamatan Mauk.Terkait aktivitas pembuangan limbah sembarangan di lokasi tersebut dan telah meresahkan warga setempat.

“Tumpukan karung itu milik orang usaha limbah. Kita sudah minta untuk ditertibkan. Kata pemiknya, karung-karung itu akan segera diambil dan ditertibkan secepatnya,” kata Taufik kepada Wartawan, Rabu (6/11/2019).

Taufik mengaku tidak akan melarang pemilik industri untuk beroperasi ataupun memberikan sanksi. Namun Taufik menegaskan bahwa pemilik industri di Kampung Tanah, Desa Kedung Dalem, tidak diperbolehkan membuang limbah di pinggir jalan lagi. Jika hal itu ulang, pihaknya tidak akan segan-segan memberikan sanksi tegas.

“Saat ini hanya dilarang untuk membuang atau menyimpan limbah dalam karung di pinggir jalan, tetapi harus dibuang pada tempatnya,” kata taufik.

Taufik mengimbau kepada masyarakat agar segera melaporkan, jika ada industri-industri nakal yang membuang limbah sembarangan. Pihaknya juga meminta agar masyarakat tidak membuang limbah atau sampah rumah tangga di bantaran sungai atau bantaran irigasi Di karenakan hal itu bisa merusak lingkungan dan berdampak negatif untuk kesehatan masyarakat sendiri.

“Mari semuanya juga ikut menjaga lingkungan agar tetap terjaga, dengan cara ti-dak membuang sampah sembarangan atau membuang sampah ke saluran sungai dan irigasi,” imbaunya.

Sebelumnya, warga Kampung Tanah, Desa Kedung Dalem, Kecamatan Mauk, mengeluhkan industri limbah yang berdiri di bantaran Irigasi Jalan Baru, karena membuat kali kotor dan semakin menyempit. Seperti yang disampaikan oleh Rustam salah satu warga setempat mengatakan, bahwa industri limbah yang berdiri di bantaran irigasi Jalan Baru itu selalu membuang limbah dibantaran irigasi, sehingga membuat lingkungan menjadi kotor dan kumuh.

( Glen/Ms/pl)

Bagikan:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *